Lelahku Ibadahku

15 November 2020 by no comments Posted in Umum

Bekerja merupakan sarana untuk memperoleh rezeki dari Allah Ta’ala. Dan,Allah Ta’ala mencintai para hambanya yang bersusah payah mencari rezeki yang halal.  Untuk itulah Allah Ta’ala memerintahkan kepada para hambaNya untuk bekerja meskipun Allah Ta’ala telah menentukan rezekinya. Allah Ta’ala berfirman:

“Apabila telah ditunaikan shalat, Maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung.”(QS. Al Jumu’ah 10)

Para Nabi dan Rasulpun telah memberikan teladan dalam bekerja. Nabi Nuh ‘alaihissalam adalah seorang tukang kayu, beliau pernah membuat perahu. Nabi Daud ‘alaihissalam seorang tukang besi, beliau bisa membuat baju perang dari besi. Nabi Musa seorang penggembala begitu juga Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam seorang penggembala dan pedagang yang handal.

Dalam memotifasi umatnya agar selalu bersemangat untuk bekerja Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menyampaikan adanya hadiah yang istimewa bagi orang-orang yang kelelahan disore hari karena bekerja dipagi harinya. Sebagaimana sabda beliau: :”Barangsiapa yang merasakan lelah di waktu sore hari karena bekerja, niscaya di waktu sore itu ia akan mendapatkan ampunan.(HR. Ath Thabrani)

Orang-orang shaleh terdahulupun banyak memberikan motifasi untuk bekerja dan tidak hanya berpangku tangan saja di rumah menunggu datangnya rezeki. Syaikh Abu Ammar Rahimahullah menyebutkan dalam bukunya “Al Adabul Islam Lith Thiflil Muslim” beberapa motifasi itu; pertama perkataan Luqman al Hakim, beliau pernah memberikan nasehat kepada anaknya: “Anakku!Tetap bekerjalah yang halal untuk mengatasi kefakiran. Karena sesungguhnya tidaklah salah seorang diantara kalian faqir kecuali akan tertimpa pada dirinya tiga keadaan.(1)Lemah imannya, (2) lemah akalnya, (3) hilang kewibawaannya. Yang lebih parah dari hal itu adalah  para manusia akan meremehkannya karena kefakirannya”.

Kedua, perkataan dari Umar bin Khathab Radhiyallalhu ‘anhu, beliau berkata: “Janganlah salah seorang diantara kalian duduk-duduk saja tidak mencari rezeki sambil berdoa “Ya Allah! Karuniakanlah rezeki kepadaku”. Sesungguhnya kalian telah mengetahui bahwasannya langit tidak pernah menurunkan hujan emas dan perak”

Agar bekerja tidak hanya sekedar untuk urusan dunia saja tapi bisa selalu dalam lingkup ibadah, hendaknya memperhatikan rambu-rambu yang telah ditentukan oleh Allah Ta’ala dan rasulNya. Diantara rambu-rambu tersebut adalah

  1. Tidak Dalam Kemaksiatan

إِنَّ رُوْحَ الْقُدُسِ نَفَثَ فِيْ رَوْعِيْ أَنَّ نَفْسًا لَنْ تَمُوْتَ حَتَّى تَسْتَكْمِلَ أَجَلَهَا وَتَسْتَوْعِبَ رِزْقَهَا فَاتَّقُوااللهَ وَأَجْمِلُوْا فِي الطَّلَبِ وَلَا يَحْمِلَنَّ أَحَدُكُمْ اِسْتِبْطَاءَ الرِّزْقِ أَنْ يَطْلُبَهُ بِمَعْصِيَةِ اللهِ فَإِنَّ اللهَ تَعَالىَ لَا يُناَلَ مَاعِنْدَهُ إِلَّا بِطَاعَتِهِ

 

Sesungguhnya Malaikat Jibril ‘alaihissalam telah mewahyukan ke dalam hatiku, bahwasannya seseorang tidak akan meninggal kecuali telah sempurna waktunya dan telah memperoleh rezekinya. Bertakwalah kepada Allah! Perbaguslah dalam mencarinya, janganlah salah seorang diantara kalian karena  lambatnya datangnya rezeki kemudian berbuat maksiat kepada Allah. Karena sesungguhnya yang ada di sisi Allah tidak akan diperoleh kecuali dengan ketaatan kepadaNya.” (HR. Abu Nuaim. Dishahihkan oleh Al Albani)

  1. Niat Yang Benar

Yaitu berniat mencari rezeki untuk mencukupi kebutuhannya dan keluarganya agar tidak meminta-minta kepada orang lain bahkan bisa memberikan sebagian penghasilannya kepada orang lain yang membutuhkannya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Setiap orang hanya akan mendapatkan apa yang ia niatkan.”(HR. Muttafaqun ‘alaih).  Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjelaskan bahwa  amalan tergantung pada niatnya. Apabila niatnya shaleh dan amalnya murni mengharap wajah Allah Ta’ala, maka amalnya diterima

 

  1. Halal

Allah Ta’ala berfirman:

“Dan makanlah makanan yang halal lagi baik dari apa yang Allah telah rezekikan kepadamu, dan bertakwalah kepada Allah yang kamu beriman kepada-Nya.”(QS. Al Maidah 88)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:”Tidaklah daging yang tumbuh dari sesuatu yang haram kecuali Neraka lebih pantas untuknya.”(HR. At Tirmidzi. Dishahihkan oleh al Albani)

  1. Tidak Meninggalkan Ibadah

Allah Ta’ala berfirman: “Tidaklah Aku ciptakan Jin dan Manusia kecuali hanya beribadah kepadaKu.”(QS. Adz Dzariyat 56)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:”Sesungguhnya Allah Menurunkan harta untuk menunaikan shalat dan membayar zakat.” (HR. Ahmad. Dishahihkan oleh Al Albani)

  1. Tidak Hanya Bertujuan Dunia

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang menjadikan tujuan utamanya akherat niscaya  Allah berikan kecukupan dalam hatinya, Allah himpunkan urusannya dan dunia datang kepadanya dalam keadaan hina (tidak bernilai). Dan barangsiapa yang menjadikan dunia tujuannya, niscaya Allah jadikan kefakiran selalu berada di depan matanya, Allah Ta’ala cerai beraikan urusannya dan dunia tidak akan datang kepadanya kecuali yang telah ditentukan untuknya.”(HR.At Tirmidzi. Dihasankan oleh Syaikh Al Albani)

  1. Prefesional

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Allah mencintai salah seorang diantara kalian yang ketika bekerja dilakukan dengan professional.”(HR. Ath Thabrani)

 

Pelajaran Penting

  • Kewajiban untuk bekerja dengan pekerjaan yang halal
  • Rasa lelah yang dirasakan karena sibuk bekerja akan mendatangkan banyak pahala dari Allah Ta’ala, karena ia telah berjuang di atas jalan Allah Ta’ala. Diantara pahala tersebut adalah ampunan, kecukupan, cinta dari Allah Ta’ala dan SurgaNya yang seluas langit dan bumi
  • Luasnya makna Fi sabilillah (Berjuang diatas jalan Allah Ta’ala).
  • Ketaatan kepada Allah Ta’ala akan melancarkan datangnya rezeki sedangkan kemaksiatan akan memperlambat datangnya rezeki. Ibnu Abbas Radhiyallahu ‘anhu berkata: “Kebaikan adalah penerang hati, pemberi cahaya pada wajah, memperluas rezeki, pemberi kekuatan pada badan dan perekat cinta di hati para makhluq. “Sesungguhnya keburukan memberi noda hitam dalam hati, kegelapan pada wajah, mempersempit jalan rezeki, melemahkan badan dan menjadi bibit kebencian di hati para makhluq.”
  • Diantara adab dalam bekerja yang hendaknya dilakukan adalah;
  • Tidak dalam kemaksiatan
  • Niat yang benar
  • Halal
  • Tidak meninggalkan Ibadah
  • Tidak hanya bertujuan Dunia
  • Prefesional

 

 

FIQIH ADAB

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *
*

Related Story